home Semasa Zionis, Syiah bersatu untuk hancurkan Islam

Zionis, Syiah bersatu untuk hancurkan Islam

zionis-dan-syiah-bersatu-hantam-islam1

 

Ramai yang menyangka Syiah dan Zionis adalah puak yang saling bertentangan dengan melihat betapa terkehadapannya Iran menentang perancangan Israel.

Namun, sebuah buku yang ditulis penulis dari Indonesia, Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi menemui fakta sebaliknya.

Menulis dalam buku terbarunya Zionis, Syiah bersatu hentam Islam, Pizaro mendedahkan bagaiman Syiah dan Zionis berkerjasama erat merancang pembantaian umat Islam Palestin.

Menurut beliau, Israel bukanlah pelakon tunggal yang membunuh umat Islam Palestin, sebaliknya Syiah Lubnan dan Syria turut menjadi sekutu mereka.

“Dulu orang masih mengira bahawa Iran adalah negara terkehadapan melawan Zionisme Yahudi.

“Di buku ini anda akan dapati fakta yang sebaliknya. Keduanya yang di luar nampak keras bermusuhan, namun di bawah meja keduanya erat berjabat tangan,” ujarnya sebagai mempromosi buku terbaru itu.

Katanya, antara tahun 1962 sehingga kejatuhan Shah Pahlevi pada tahun 1979, perisik Israel menjalin hubungan erat dengan banyak petugas Iran.

Setelah Pahlevi tumbang, rejim Khomeini menghabiskan dana hingga AS$500 juta untuk membeli peralatan perang dari Israel.

Muhammad Pizaro- novelis-indonesia

Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi

Bahkan kedua-dua negara ini bersekutu menyerang reaktor nuklear Iraq pada tahun 1981.

Brigade Sadr pula, katanya, adalah kumpulan Syiah yang melindungi tentera George Bush dari Kuwait menuju Baghdad melewati gurun pasir An-Nashiriyah.

“Maka tidak aneh jika Ali As-Sistani (ulama Syiah Iraq) yang biasanya lantang mengisytihar perang ke atas Israel tapi melarang jihad melawan hegemoni Amerika Syarikat di Iraq.

“Itulah segelintir skandal sejarah yang dilakukan oleh sumber tertinggi Syiah di negeri 1,001 malam,” katanya.

Buku ‘Zionis dan Syiah Bersatu Hantam Islam’ mengandungi 16 bab yang mendedahkan wajah sebenar hubungan intim Syiah dan Zionis bermula di Syria, Lubnan, Iraq, Iran, Palestin, Afghanistan, Malaysia hingga Indonesia.

“Selama ini kita menyangka bahawa Syiah dan Zionis adalah dua kelompok yang saling bertikai.

“Namun buku ini memberikan perspektif baru dalam melihat fakta yang sebenarnya, bahwa pada satu titik mereka dapat bersama melawan umat Islam. Umat Islam harus membacanya,” kata bekas Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia, Dr Adhyaksa Dault.

“Untuk mengkritik Syiah, tidak cukup hanya pada sisi teologis. Kita juga harus mengungkap data dan fakta berkait hubungan mereka dengan Zionis Yahudi.

“Dengan menghadirkan buku ini dalam bahasa Melayu, semoga informasi ini tidak hanya beredar di Malaysia saja tapi juga di seluruh dataran Melayu yakni Thailand, Brunei, dan juga Filipina,” kata Mustapha Mansor, sukarelawan Mavi Marmara. – Ismaweb

www.indahnyaislam.my

text gambar

2 thoughts on “Zionis, Syiah bersatu untuk hancurkan Islam

  1. Di dalam fakulti saya, hampir separuh drpd pelajarnya merupakan pengikut Syiah. Apa tindakan yang kita perlu buat ? Agak mustahil utk mengajak mereka kembali kpd ajaran ASWJ memandangkan mereka beriktikad dgn taqiyyah.
    Kami pelajar2 Malaysia hanya mampu memandang sahaja dan berdoa moga kami pula dilindungi Allah daripada sebarang tindakan mereka.

  2. DEKLARASI MOSCOW. RUSSIA – IRAN – TURKI
    (20 Disember 2016)

    Setelah tragedi Aleppo pada awal Disember yang lalu, Turki yang sebelumnya sebagai salah satu pendukung pemberontak Syria (Rebels/US) nampaknya mulai bertukar pakatan. Tidak ada lagi keinginan memaksa jatuhnya Bashar Assad dan tidak ada lagi sentimen sunni-syiah seperti yang dimainkan sebelumnya oleh corong corong media Amerika dan Sekutunya.

    Russia, Turki, Iran sepakat menandatangani kesepakatan bersama untuk pemulihan Syria dalam Moscow Declaration yang ditandatangani pada 20 Disember 2016. Ertinya, Syria akan dipulihkan dari kancah peperangan, ketidakstabilan, dan Syria akan dijaga keamanannya termasuk menjaga dari serangan para kelompok militan atau mana2 kelompok pro US/Arab Saudi.

    Kesepakatan ini cuba diganggu oleh Mert Altintas, seorang aktivis yang menembak mati duta Russia, Andrei Karlov di Turki pada 19 Des 2016 atau sehari sebelum penandatanganan Moscow Declaration. Walaubagaimanapun, deklarasi ini tetap berlangsung.

    Langkah Turki ini, meninggalkan rasa sakit hati dan membuat berang pihak pemberontak Syria (rebels) yang diterajui oleh Amerika, negara negara NATO, Arab Saudi dan Qatar, kerana Turki sebelumnya adalah sebahagian dari kubu pendukung & kepercayaan Amerika.

    Nampaknya Turki tidak mahu lagi menanggung beban lebih banyak lagi dalam perang Syria . Dana, persenjataan, tentera dan emosi telah banyak dikerahkan dan dicurahkan Turki untuk membantu Amerika dan sekutunya menjatuhkan rezim Bashar Assad. Apalagi Turki juga menanggung lebih dari 2 juta pelarian perang Syria, paling banyak menampung pelarian diantara negara negara lain. Juga sokongan terang terangan Amerika terhadap pemberontak Kurdis di Syria utara, yang merupakan tamparan bagi pemerintahan Turki.

    Sementara itu, Bashar Assad dengan dukungan Rusia, Iran dan China nampaknya semakin tidak terbendung di Syria. Bahkan dukungan Amerika dan NATO terhadap para pemberontak, tidak menunjukkan hasil yang diinginkan. Syria juga bukan Iraq atau Libya yang mudah ditundukkan. Bahkan walau perang sudah memasuki tahun keenam, tanda tanda kekalahan Bashar Assad tidak tampak. Jelas, Bashar Assad bukan Saddam Husein atau Muamar Gaddafi yang mudah digantung atau ditembak mati.

    Langkah Turki merapat ke Moscow bererti meninggalkan sekutu sunninya, iaitu Arab Saudi dan Qatar. Turki telah menunjukkan sebagai negara independen yang tidak takut dengan gertakan Amerika, NATO atau siapapun. Turki merasa berhak bekerjasama dengan siapapun tanpa memusuhi yang lain. Langkah Turki adalah langkah rasional sebagai negara merdeka dan independen. Dan memang seharusnya demikianlah sebuah negara independen.

    Berbeza dengan Turki; Arab Saudi dan Qatar adalah negara dimana satu kakinya sudah diikat oleh Amerika. Hampir tidak mungkin meninggalkan pakatan Amerika dan NATO. Kedua negara ini tidak berani kata hatinya dalam banyak hal timur tengah terutama ketika ada kepentingan Amerika disitu. Arab Saudi dan Qatar lebih banyak bersembunyi di disebalik Amerika dan NATO.

    Jelas, Moscow Declaration menjadi dasar dan pemulihan rakyat Syria. Sekaligus memberi tamparan dan mengakhiri the dirty war atau perang kotor yang dibawa Amerika dan NATO serta sekutu Timur Tengahnya. Mengakhiri drama paling menggelikan antara isu sunni-syiahnya. Semoga kedamaian dan kesejahteraan dapat dikembalikan kepada rakyat Syria akhirnya.

    Tambahan : Dengan Moscow Declaration ni,terbukti pemergian TGHH ke Iran bagi membincangkan Isu Syria dan mahu perang ditamatkan segera adalah satu perkara yang bertepatan..Ini kerana perang di Syira bukan lagi perang Sunni/Syiah,tapi perang yang mana akan membawa keuntungan bagi blok barat.Sudut pandangan bagi krisis Syria ini bukan boleh dipadang dari bilik yang sempit,tapi perlu berada dilapangan antarabangsa..

    Kredit : Shazarul Salmi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *