home Semasa Uktub, Bismi Rabbik!

Uktub, Bismi Rabbik!

 

Imam Ibnu Aqil pernah berkata, “Saya selalu berusaha untuk memendekkan waktu untuk makan. Sehingga saya lebih suka memakan roti keras dicampur dengan air daripada harus makan roti. Kerana roti keras dicampur dengan air lebih cepat bila mengunyah roti.” Dengan cara ini, waktu untuk Imam Ibnu Aqil membaca kitab dan menulis akan lebih banyak. Beliau juga pernah berkata, “Saya mempunyai komitmen untuk tidak mensia-siakan umur. Jika mulutku tidak melakukan diskusi dan mataku tidak melakukan aktivitas membaca, maka pikiranku tetap bekerja, meskipun sedang berbaring istirahat. Saya tidak akan bangun, kecuali muncul idea yang akan saya tulis. Sungguh, ketika saya sudah mencapai umur delapan puluh tahun, semangat kuat untuk meningkatkan ilmu jauh lebih besar bila dibandingkan saat saya, saya masih berumur dua puluh tahun.”

Demikianlah kehebatan seorang ulama mazhab Hanbali, Abu Al Wafa‘ Ali bin Aqil bin Muhammad Al Baghdadi Al Hanbali, seorang penulis kitab seorang penulis kitab yang terkenal kerana ketinggian ilmu yang beliau miliki.

 

Perintah Menuntut Ilmu

Perintah pertama yang diturunkan oleh Tuhan kepada Nabi Muhammad SAW adalah perintah membaca melalui suara Al-Alaq. Membaca sinonim dengan ilmu pengetahuan, dan sebagai umat Islam adalah penting untuk kita sentiasa mempertingkatkan ilmu pengetahuan untuk memastikan umat Islam setanding dengan penganut agama lain.

Ilmu-ilmu keakhiratan dan keduniaan harus bergerak seiring untuk menyampaikan mesej Islam sentiasa relevan; yakni bukan sahaja memerintahkan penganutnya untuk mengabdikan diri kepada Rabbnya, tetapi dalam masa yang sama mempertingkatkan pengetahuan dalam hal-hal duniawi. Saya berpandangan adalah satu kesilapan bagi seorang muslim untuk mengarahkan semua umat Islam untuk hanya memfokuskan ilmu agama dan keakhiratan tanpa mempelajar ilmu duniawi seperti ilmu sains, ekonomi dan teknologi.

Kita memerlukan umat Islam untuk berada dalam bidang-bidang kritikal ini untuk membantu pembangunan ummah, perang tidak dimenangi oleh tentera pada masa kini, tetapi dengan penguasaan ekonomi dan teknologi. Sains dan agama tidak pernah bermusuh, cuma sekali-sekala penjelasan agama mendepani masa sehingga gagal untuk dijelaskan oleh sains pada sesuatu zaman.

Membaca merupakan cara terbaik untuk kita mendapatkan ilmu, kemudian ilmu-ilmu yang kita perolehi melalui pembacaan ini akan membantu kita untuk memperbanyakkan dan memperbaiki amal soleh.

 

Menulis atas nama Tuhamu!

Seorang politikus eropah Gordon Smith pernah berkata “Membaca tanpa menulis, ibarat memiliki harta dibiarkan membukit tanpa dimanfaatkan. Menulis tanpa membaca, ibarat mengeduk air dari sumur kering. Tidak membaca dan juga tidak menulis, ibarat orang tak berharta jatuh ke dalam sumur penuh air.” Setelah memilki ilmu melalui siri pembacaan, umat Islam perlu memanfaatkan perkembangan teknologi yang ada untuk menyampaikan dakwah melalui tulisan.

Penulisan atas nama tuhan adalah tulisan yang mengajak manusia untuk mendekatkan diri kepada tuhan, dan jauh sekali daripada sikap menghukum. Seorang yang mengaku pendakwah tidak seharusnya menggunakan mata pena untuk menghukum orang lain, atau menyumbat mereka ke neraka sebelum mendapat pertimbangan daripada sang kuasa.

Biarlah tulisan kita dipenuhi dengan hikmah dan rasa cinta terhadap saudara seagama kita, mudah-mudahan dengan sikap berhikmah yang kita tunjukkan, dia akan kembali ke jalan yang benar.

Serulah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Rabbmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. [An-Nahl/16:125]

Kehadiran umat Islam yang memenuhkan buku dan alam maya yang membawa mesej ilmu dengan penuh hikmah akan meneutralkan bahan-bahan negatif yang sedang menguasai kebanyakan platform bahan bacaan. Menulislah mengikut kepakaran kita, dan tidak semestinya perlu menulis tentang agama sahaja, tapi berpeganglah pada prinsip segala ilmu adalah milik Tuhan.

 

Waspada dalam Membaca dan Menulis

Apabila kita membaca banyak bahan bacaan, adalah sikap yang baik untuk bertanya kepada mereka yang ahli dan memiliki kemahiran dalam bidang terkait bahan bacaan kita. Ini akan membantu kita untuk sentiasa berada dalam landasan yang betul dan tidak tercicir.

Hal ini kerana lambakan dalil-dalil palsu yang berlegar-legar di alam maya selalu sahaja memerangkap kebanyakan kita, kerana bunyi dan saranannya mampu memikat hati. Kita perlu waspada dengan dalil-dalil palsu seperti ini, lebih-lebih lagi yang mengaitkan Rasulullah SAW kerana sabdanya;

“Barangsiapa yang sengaja berdusta atas namaku maka hendaknya dia mengambil tempat duduknya di neraka.” (H.R. Bukhari dan Muslim)

Bimbang nanti dalam usaha kita menuju syurga tuhan, sebenarnya kita sedang menempah kenderaan ke jalan yang berbeza. Hal ini perlu diaplikasikan kepada tulisan juga, apabila kita telah menulis sesuatu, maka adalah amalan yang baik untuk memperlihatkan kepada mereka yang layak.

 

Kesimpulan

Uktub, Bismi Rabbik! Menulislah di atas nama tuhanmu. Inilah masanya untuk kita umat Islam merajinkan diri untuk mempertingkatkan keilmuan kita melalui membaca dan menulis. Apabila kita memiliki ilmu yang baik, maka dengan mudah kita akan berjaya menyusun aksara untuk menyampai mesej-mesej positif agama. Mulakanlah hari ini, kerana perkara yang paling sukar untuk menulis adalah memulakan.

 

Rahman Imuda 

www.indahnyaislam.my

text gambar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *