Zikir yang dicintai Allah

Zikir لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ adalah zikir yang dicintai Allah kerana begitu banyak kelebihan pada zikir ini. Antaranya, kata Nabi SAW:

1) Ia merupakan zikir yang paling utama.

أَفْضَلُ الذِّكْرِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ

“Zikir yang paling utama adalah (kalimah) لا إلٰه إلّا اللّٰه”
[HR an-Nasa’i, dinilai sahih oleh Ibnu Hibban dan al-Hakim]

2) Orang yang mengucapkan zikir ini ialah orang yang paling bahagia mendapat syafaat Nabi Muhammad SAW.

أسعدُ النَّاسِ بشفاعتي يومَ القيامةِ من قال لا إلهَ إلَّا اللَّهُ خالصًا من قلبهِ

“Orang yang paling bahagia mendapatkan syafaatku pada hari kiamat adalah orang yang mengucapkan (kalimah) لا إلٰه إلّا اللّٰه dengan hati yang ikhlas” [HR Bukhari]


Panduan Beramal Dengannya

Di dalam hadis Qudsi, Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّ اللَّه تَعَالَى قَالَ: وَمَا يَزالُ عَبْدِي يتقرَّبُ إِليّ بالنَّوافِل حَتَّى أُحِبَّه

“Sesungguhnya Allah berfirman: Dan hamba-Ku sentiasa mendekati-Ku dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya.”
[HR Bukhari]

Namun begitu, amalan yang paling terbaik di sisi agama kita adalah amalan yang berterusan, iaitu istiqamah melakukannya. Baginda SAW pernah bersabda dalam riwayat Bukhari bahawa amalan yang paling dicintai Allah adalah amalan yang berterusan walaupun jumlahnya sedikit.

Lalu bagaimana cara yang terbaik mengamalkan zikir ini secara istiqamah?

Beberapa panduan yang boleh diambil daripada hadis Nabi SAW iaitu istiqamah dengan bilangan harian seperti berikut:

1) 100 kali dalam sehari. Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ قَالَ لا إلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَريكَ لَهُ ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ ؛ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ، في يَوْمٍ مِئَةَ مَرَّةٍ كَانَتْ لَهُ عَدْلَ عَشْرِ رِقَابٍ وكُتِبَتْ لَهُ مِئَةُ حَسَنَةٍ ، وَمُحِيَتْ عَنْهُ مِئَةُ سَيِّئَةٍ ، وَكَانَتْ لَهُ حِرْزاً مِنَ الشَّيْطَانِ يَوْمَهُ ذَلِكَ حَتَّى يُمْسِي ، وَلَمْ يَأتِ أَحَدٌ بِأَفْضَلَ مِمَّا جَاءَ بِهِ إِلاَّ رَجُلٌ عَمِلَ أكْثَرَ مِنْهُ

“Barangsiapa yang mengucapkan:
لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِير
sebanyak seratus kali dalam sehari, maka baginya seperti pahala orang yang memerdekakan sepuluh orang hamba dan dicatatkan untuknya seratus kebaikan dan dihapuskan darinya seratus keburukan, dan pada hari itu dia dilindungi dari syaitan hingga waktu petang. Dan tiada seorang pun yang melakukan kebaikan lebih baik dari apa yang ia lakukan kecuali orang yang mengucapkan bacaan tersebut dalam jumlah yang lebih banyak.”
[Muttafaqun ‘alaih]

2) Sekiranya tidak mampu, maka 10 kali dalam sehari. Rasulullah SAW bersabda:

 مَنْ قَالَ : لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، عَشْرَ مِرَارٍ كَانَ كَمَنْ أَعْتَقَ أَرْبَعَةَ أَنْفُسٍ مِنْ وَلَدِ إِسْمَاعِيلَ

“Barangsiapa mengucapkan:
لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
sebanyak sepuluh kali, maka dia beroleh pahala sebanyak pahala orang yang memerdekakan empat orang keturunan Ismail.”
[Muttafaqun ‘alaih]

3) Sekiranya tidak mampu juga, maka memadai zikir pagi dan petang. Rasulullah SAW bersabda:

من قال إذا أصبح: لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير, كان له عدل رقبة من ولد إسماعيل، وكتب له عشر حسنات، وحط عنه عشر سيئات، ورفع له عشر درجات، وكان في حرز من الشيطان حتى يمسي, وإن قالها إذا أمسى كان له مثل ذلك حتى يصبح

“Barangsiapa pada waktu pagi mengucapkan
لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
maka baginya seperti pahala orang yang memerdekakan hamba dari keturunan Ismail dan dicatatkan untuknya sepuluh kebaikan dan dihapuskan darinya sepuluh keburukan, dan diangkat baginya sepuluh darjat, dan dilindungi dari syaitan hingga waktu petang. Dan jika dia mengucapkannya pada waktu petang, maka baginya seperti itu sehingga pagi.”
[HR Abu Daud, dinilai sahih oleh al-Albani]


Akhir kalam, sekiranya ingin beramal dengan sesuatu amalan hendaklah kita mempunyai ilmu pengetahuan tentangnya. Sumber ilmu yang paling agung adalah al-Quran dan sunnah, maka berpegang teguhlah kepadanya.

Dewasa ini banyak zikir-zikir yang tersebar luas yang tidak tahu daripada mana sumbernya, maka ambillah apa yang diyakini dan tinggalkan apa yang diragui.

Wallahua’lam.

Ustaz Luqman Afifi bin Sabri
Sarjana Muda Syariah, Universiti Yarmouk Jordan

www.indahnyaislam.my

—-—

Sumbangan ikhlas untuk dakwah Indahnya Islam:

www.indahnyaislam.my/Sumbangan-Indahnya-Islam

PERSATUAN INDAHNYA ISLAM
5622 6352 7695 (Maybank Islamik)

Total
6
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *



Sumbangan
Related Posts